April 16, 2024

Revolusi tekno – Lewatlah sudah hari-hari ketika seseorang harus menyimpan catatan sebagai salinan cetak, berkonsultasi dengan sekretaris mereka untuk pengingat acara dan pertemuan, menggunakan dokumen resmi untuk melihat beberapa catatan, atau menunggu untuk pulang untuk mendengarkan musik favoritnya.

Dengan munculnya perangkat modern seperti tablet, smartphone, dan komputasi awan, pelanggan kini memiliki akses langsung ke aplikasi yang memenuhi kebutuhan mereka di bidang apa pun. Aplikasi ini, meskipun murah dan mewah, sangat kuat. Pengguna tidak hanya dapat mengakses aplikasi, tetapi juga dapat mengembangkannya sendiri. Mereka tidak memerlukan ahli perangkat lunak untuk pengembangan aplikasi atau bahkan pemeliharaan. Aplikasi Android dapat disesuaikan hanya dengan pengetahuan pemrograman dasar untuk pengembangan perangkat lunak.

Android pada dasarnya adalah sistem operasi seluler yang dikembangkan oleh Google. Sebagian besar pengembang seluler lebih memilih Android sebagai platform karena siap pakai, murah, dapat disesuaikan, dan ringan untuk perangkat berteknologi tinggi yang canggih. Layanan Google Play adalah pasar di mana pengembang aplikasi dapat mengunggah produk mereka dan pengguna akhir dapat menginstal aplikasi ini di perangkat mereka masing-masing.

Beberapa perangkat seperti Motorola Droid, Samsung Galaxy dan Nexus menggunakan sistem operasi ini karena fitur-fiturnya yang menarik dan memikat. Ciri utama sistem operasi Android adalah kode sumbernya terbuka. Ini berarti bahwa pengembang dapat memodifikasi, memperbarui, dan menyesuaikan sistem operasi untuk setiap telepon.

Popularitas Android dapat dinilai dari fakta bahwa 48 miliar aplikasi digunakan dari Google Play Store pada Mei 2013.

Untuk mengembangkan aplikasi Android, programmer menggunakan Android Software Development Kit (Android SDK) yang menyediakan alat untuk pembuatan, kompilasi, dan pengemasan aplikasi. Android SDK memiliki alat lain yang disebut Android Debug Bridge (ADB), yang memungkinkan koneksi ke perangkat android virtual atau nyata yang dimaksudkan untuk mengelola perangkat atau men-debug aplikasi.

Sejauh menyangkut catu daya ke perangkat Android, mereka biasanya dioperasikan dengan baterai. Pada sistem operasi desktop, sumber catu daya diasumsikan tidak terbatas. Namun di ponsel dan perangkat android lainnya, kebutuhan daya sangat penting dan selalu diminimalkan dengan mengelola memori (RAM). Setiap kali aplikasi tidak digunakan, sistem secara otomatis menangguhkannya dari memori karena aplikasi yang ditangguhkan tidak mengkonsumsi daya, tetapi aplikasi tetap dalam status ‘terbuka’ secara teknis.

Manajemen memori dilakukan secara otomatis oleh perangkat Android. Jika perangkat memiliki memori rendah, itu akan mematikan aplikasi dan proses yang tidak aktif untuk waktu yang lama. Terlepas dari RAM 512 dan prosesor arsitektur ARMv7, MIPS atau x*^ 32-bit, perangkat Android memiliki banyak komponen perangkat keras opsional, seperti kamera, GPS, kontrol permainan, akselerometer, barometer, sensor jarak, sensor tekanan, termometer, sentuh layar dll.

Oleh karena itu, untuk mengembangkan atau menggunakan aplikasi yang sangat presisi, interaktif, dan mudah digunakan, sebagian besar pengguna lebih memilih Android sebagai platform yang lebih murah dan efektif untuk pengembangan aplikasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *